Lagi, Sabu Seberat 3 Kg di Amankan Polda Jambi


Rabu, 31 Januari 2018 | 07:14:38 WIB
/

SUARAJAMBI.COM- Ditresnarkoba Polda Jambi berhasil menggagalkan aksi penyelundupan narkotika asal Aceh yang akan dikirim ke Jambi. Tiga orang pelaku pengedar narkoba asal Aceh, Kepri dan Jambi pun berhasil diringkus tanpa ada perlawanan. Bersama ketiga pelaku, petugas mengamankan barang bukti narkotika jenis sabu-sabu seberat sekitar 3 kg dari mobil pelaku.

Kapolda Jambi Brigjen Pol Muchlis saat menggelar ekspos bersama dengan sejumlah media di depan lobi Mapolda Jambi mengakui barang haram tersebut berasal dari Aceh dengan tujuan Jambi.

Ketiga pelaku, yakni Mardani (42) warga Bireuen, Aceh, Sawaritu (30) warga Desa Sungai Harapan, Kota Banten, Kepri dan Jamhari alias Alek (42) warga Desa Rantaurasau, Berbak, Kabupaten Tanjabtim, Jambi.

"Mardani dan Sawaritu berprofesi sebagai sopir, sedangkan Alek bekerja sebagai petani," ujar Muchlis didampingi Dirresnarkoba Polda Jambi Kombes Pol Eka dan Kabid Humas Polda Jambi AKBP Kuswahyudi Tresnadi, Selasa 30 Januari 2018.

Terungkapnya ketiga pengedar sabu tersebut, bermula dari adanya informasi masyarakat akan ada pengiriman barang berupa sabu dari Aceh ke Jambi pada pekan lalu. Masih menurut informasi tersebut, barang haram itu dibawa dengan menggunakan mobil Avanza putih dengan nomor polisi BK 1768 OL.

Petugas pun bergegas menghadang di perbatasan Kota Jambi dan Muarojambi di Jalan Lintas Timur, Penyengat Rendah, Telanaipura, Kota Jambi. Tidak lama menunggu, mobil yang dimaksud pun melintas yang kemudian dihadang petugas. Selanjutnya, mobil pelaku digiring he sebuah hotel tidak jauh dari tempat kejadian perkara (TKP).

"Mulanya petugas tidak menemukan barang bukti tersebut, namun saat digeledah dasbor mobil, petugas menemukan tiga bungkus plastik yang diduga narkoba jenis sabu," tutur Muchlis.

Spontan saja, kedua pelaku Madani dan Sawaritu langsung diamankan petugas. Kepada petugas, kedua pelaku mengaku sabu yang dibawanya atas permintaan Alek, warga Jambi. Alek sendiri diringkus saat akan mengambil barang yang dibawa kedua pelaku. "Alek ditangkap saat menjemput barang bukti di Hotel Golden Harvest, Kota Jambi," katanya.

Kapolda juga mengakui, dari hasil pemeriksaan barang bukti sabu seberat sekitar 3 kg tersebut dipesan dari dalam lapas. "Barang bukti sabu itu dipesan oleh seorang napi lapas Jambi berinisial S yang terlibat kasus yang sama. Saat ini, petugas masih akan memeriksa S," imbuh Muchlis.

Akibat perbuatannya, ketiga kurir sabu tersebut harus mendekam di sel tahanan Polda Jambi, untuk pemeriksaan lebih lanjut. Mereka terancam dengan hukuman seumur hidup atau hukuman mati, sesuai UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika.


Editor: yms
Sumber: OKEZONE

Advertisement

Komentar Anda